Latihan Tanggap Darurat selama di Jepang

Selama tinggal di Jepang, gempa bumi adalah salah satu hal yang paling sering terjadi dan paling sering dirasakan sepanjang tahun. Mulai dari gempa bumi yang skala kecil hingga cukup besar.

Salah satu pengalaman yang paling tidak bisa dilupakan adalah gempa bumi yang terjadi disore hari sekitar bulan Oktober 2012.

Oktober 2012

Saya baru saja memasuki tahun ajaran baru sebagai mahasiswa program Master di Tokyo Institute of Technology pada bulan Oktober 2012. Artinya, saya baru tinggal di Jepang kurang dari satu bulan. Sore itu, setelah menyelesaikan perkuliahan di kelas yang cukup padat, saya memutuskan untuk langsung pulang ke asrama.

Kondisi asrama pada sore hari biasanya sangat sepi karena pada umumnya para penghuni baru kembali ke asrama pada malam hari.

Sesampainya di asrama, saya memutuskan untuk tiduran sejenak dikamar yang terletak di lantai 3. Tidak lama setelahnya, tiba-tiba terjadi gempa bumi yang cukup besar (menurut saya) dan berlangsung lumayan lama.

Gempa bumi, sendirian di kamar, asrama sepi, berakibat terciptanya kepanikan sendiri. Tidak tahu prosedur apa yang harus dilakukan.

Hal yang pertama saya lakukan adalah keluar ke beranda untuk melihat keadaan diluar. Ternyata tidak ada orang yang berhamburan keluar dari rumah masing-masing. Hal ini sangat berbeda dengan pengalaman yang saya rasakan ketika terjadi gempa di Indonesia. Tetangga-tetangga yang ada disekitar rumah biasanya pada keluar rumah dan berkumpul dan berlanjut ngobrol dengan tetangga hingga keadaan dirasa cukup aman untuk kembali masuk ke rumah.

Advertisements

Emergency Drill (Latihan Tanggap Darurat)

Salah satu kegiatan rutin Tokyo Institute of Technology adalah mengadakan Emergency Drill yang dilaksanakan sekitar pertengahan bulan November setiap tahunnya.

Kalau tidak salah ingat, biasanya dari pihak universitas akan memberikan informasi mengenai Emergency Drill melalui email. Salah satu informasinya berupa peta kampus beserta titik-titik perkumpulan yang ada disekitar kampus.

Latihan tanggap darurat (Emergency Drill) biasanya dilaksanakan sekitar pukul 11:00 – 12:00 JST.

Bunyi Alarm

Latihan tanggap darurat diawali oleh bunyi alarm selama kurang dari satu menit. Bunyi alarm ini menandakan telah terjadi gempa.

Hal yang harus dilakukan pertama kali adalah Berlindung di bawah meja kerja masing-masing bagi mereka yang sedang berada di ruangan kerja dan kelas.

Intinya adalah mencari tempat perlindungan dan sebisa mungkin terhindar dari benda-benda yang bisa menimpa kita.

Pakai Helm

Setelah berlindung di bawah meja selama kurang lebih 1 menit (asumsi gempa sudah berhenti), selanjutnya kita harus keluar dari gedung menuju titik perkumpulan. Penggunaan Helm Pelindung adalah WAJIB sebelum meninggalkan ruangan.

Sepertinya helm pelindung ini disediakan oleh pihak universitas dan telah dibagikan kepada masing-masing lab. Saya berasumsi demikian karena setiap anggota lab mempunyai helm masing-masing.

Matikan gas, listrik dan air

Hal yang dilakukan setelah memakai helm dan hendak keluar dari ruangan adalah memastikan seluruh aliran listrik, gas, dan air di dalam ruangan tersebut telah dipadamkan.

Pintu Darurat

Bagi mereka yang berada di lantai 2, 3, dan seterusnya, silahkan keluar dari gedung dengan menggunakan tangga. Dilarang menggunakan lift dalam kondisi seperti ini.

Absensi

Silahkan berkumpul dengan grup atau lab masing-masing sehingga memudahkan untuk mendata apakah seluruh anggota lab telah keluar dari gedung.

Setelah semuanya berkumpul di titik kumpul maka dilakukan beberapa kegiatan lainnya seperti:

  1. Latihan evakuasi korban yang mungkin terkena reruntuhan, jatuh, dan sebagainya.
  2. Latihan menggunakan APAR (alat pemadam api ringan).
  3. Latihan menghubungi pihak berwajib (pemadam kebakaran) dan memberitahukan lokasi gedung terjadinya kebakaran.

Latihan tanggap darurat yang dilaksanakan rutin setiap tahun ini membuat bangsa Jepang lebih siap menghadapi kondisi bencana dengan lebih tenang.

Advertisements

Latihan dengan Keluarga

Latihan tanggap darurat ini pada umumnya dilakukan di sekolah maupun tempat kerja. Lalu, bagaimana dengan istri yang sehari-hari di rumah? Pada umumnya, kantor desa akan memberikan dokumen “Living In Tokai”. Buku ini berisi tentang panduan hidup yang membahas mulai dari A hingga Z. Didalamnya tentu ada panduan menghadapi bencana alam seperti gempa.

Selain dari itu, kami juga memperoleh Peta Desa Tokai ukuran A1. Peta ini kami tempelkan di salah satu dinding di rumah dengan tujuan untuk mengetahui lokasi rumah, kantor, dan tempat perlindungan (evacuation assembly point).

Saya dan istri berulang kali saling mengingatkan apabila terjadi bencana sewaktu jam kerja dan ada instruksi untuk evakuasi maka kami setidaknya sudah tahu dimana titik evakuasi terdekat maupun sekitarnya.

Dimanakah Reaktor Nuklirnya berada?

Sebelumnya di: Ada apa dengan Cesium-137??? Pada tulisan tersebut saya menuliskan “Reaksi fisi nuklir terjadi di dalam reaktor nuklir”. Pendahuluan Mungkin sudah banyak dari kita yang sering melihat baik melalui film, […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s